3

Film The Pursuit of Happyness dan Pelajaran Kehidupan

Saat bertemu dengan Pak Paulus Winarto (penulis buku laris tentang kepemimpinan) di Bandung, beliau merekomendasikan sebuah film yang menurutnya sangat luar biasa yaitu The Pursuit of Happyness .

Saya ingat pernah lihat buku dengan judul seperti itu di toko buku, tetapi saya tidak tahu bahwa buku itu ternyata ada filmnya dan merupakan biografi atau true story dari Chris Gardner yang diperankan oleh Will Smith (aktor favorit saya).

Saya bilang ke pak Paulus, saya akan segera meminjam dan menonton film itu. Dua hari kemudian, saya menyempatkan untuk meminjam film tersebut di DVD Rental dan menontonnya. Saya hanya bisa bilang film ini LUAR BIASA!

Saya sudah jarang sekali menonton sebuah film yang bisa membuat saya tersentuh dan menangis, he..he.. Istri saya juga menangis saat nonton bareng film tersebut.

Kisahnya, pemerannya dan settingnya semua pas, makanya tidak heran film ini mendapat pujian dan penghargaan dari banyak orang. Segera aja nonton deh film ini, dijamin pasti Anda juga terharu dan terinspirasi dengan kisah nyata ini.

Sinopsis dari Film The Pursuit of Happyness

pursuit-of-happyness-movieIni bukan film drama yang penuh cerita menyedihan melainkan sebuah film perjuangan seorang ayah yang mencintai dan harus membesarkan anaknya yang masih kecil dalam kondisi tidak punya uang, tidak punya rumah dan tidak punya pekerjaan.

Chris Gardner adalah seorang ayah yang rajin, pintar, semangat kerja tinggi dan punya impian yang besar untuk keluarga, seperti kebanyakan dari kita. Dengan latar belakang seorang sales dan penjual, dia memberanikan diri untuk mengambil sebuah tawaran untuk menjadi distributor sebuah alat kedokteran yang baru dan canggih.

Seperti kebanyakan orang yang mempunyai impian yang besar, Chris berani mengambil resiko dan menggunakan hampir seluruh tabungannya untuk membeli stok persediaan alat kedokteran tersebut dan memiliki wilayah eksklusif pemasaran di kotanya.

Setelah dicoba dipasarkan, dia baru sadar bahwa alat kedokteran itu bagi kebanyakan dokter adalah alat yang cukup mahal dan kurang dibutuhkan. Presentasi demi presentasi ke setiap dokter yang ada di wilayahnya dilakukan.

Kehadiran seorang anak dan biaya hidup yang terus berjalan membuat si Chris mulai kesulitan dalam keuangan. Istrinya harus bekerja 14 jam sehari di tempat laundry demi membantu membiayai biaya hidup keluarga. Anaknya dititipkan di sebuah tempat penitipan anak yang murah dari pagi dan sorenya dijemput oleh Chris saat selesai dengan kunjungan ke dokter.

Biaya sewa rumah yang tidak terbayar dan beban hidup yang dirasa semakin berat membuat istri Chris tidak tahan dengan kondisi tersebut dan memutuskan untuk pindah ke saudaranya di New York. Tetapi rasa cinta Chris dan keinginan agar anaknya mengenal ayahnya, membuat dia memutuskan dia yang akan membesarkan anaknya.

will-smith-with-sonKondisi keuangan Chris menjadi semakin parah dan pada akhirnya diusir dari pemilik rumah kontrakan karena sudah tidak membayar biaya sewa berbulan-bulan. Dia dan anaknya akhirnya sampai harus tinggal di toilet dan kamar mandi di stasiun Kereta Api dan mengunci pintunya agar bisa tidur di dalamnya.

Berhari-hari seperti itu, akhirnya Chris bisa menemukan tempat penampungan tuna wisma yang memberikan kamar gratis. Tetapi mereka setiap pagi harus membawa barangnya dan setiap sore harus mengantri dengan ratusan tuna wisma lain dan bila beruntung baru bisa mendapat kamar.

Sambil terus menjual sisa alat kedokteran yang dimilikinya, Chris bertemu dengan seseorang yang memarkirkan Ferrari merahnya dan tampak sangat sukses. Keinginannya untuk sukses membuat dia memberanikan diri untuk bertanya “Apa pekerjaan Anda sehingga bisa memiliki mobil Ferrari yang cantik ini?

Orang tersebut menjawab “Saya seorang Pialang Saham”. Dari sana timbul impiannya lagi dan dia mencoba melamar di sebuah perusahaan sekuritas untuk menjadi seorang pialang saham.

Perusahaan tersebut menawarkan pendidikan selama 6 bulan untuk bisa menjadi calon Pialang Saham. Setelah 6 bulan pendidikan, mereka hanya memilih 1 dari 30 orang peserta untuk diterima menjadi pialang saham. Dan selama 6 bulan pendidikan, tidak memberikan gaji apapun.

Demi impian barunya tersebut, Chris rela melewati proses pendidikan dan seleksi yang berat tersebut. Dan dia harus bisa mengatur dan menghadapi banyak kesulitan antara belajar menjadi pialang saham, mengantar dan menjemput anaknya di tempat penitipan anak, antri di sore hari di tempat penampungan tuna wisma, sering tidak makan agar menghemat uang yang tinggal sedikit dan masih harus mencari calon pelanggan untuk perusahaan pialang saham.

Saya akan heran kalau Anda tidak merasa tersentuh dan terharu melihat semua upaya yang dilakukan Chris untuk mengatasi semua kesulitan tersebut.

Saat saya menonton film ini, saya juga sedang memiliki kesulitan dan tantangan berat dalam hidup saya, seluruh tabungan saya ludes akibat kesalahan investasi di bisnis. Tetapi setelah melihat apa yang dihadapi Chris sehari-harinya di film tersebut (ini ada trues story), saya merasa kesulitan saya tidak ada apa-apanya.

Setelah melalui 6 bulan perjuangan dan semua kesulitan yang harus dihadapi, Chris akhir terpilih untuk menjadi pialang saham dan memulai karirnya di industri itu.

Chris Gardner akhirnya menjadi seorang pialang saham yang sukses, yang kemudian mendirikan perusahaan pialang sendiri dan menjadi Multi Milyarder yang dermawan dalam membantu menyediakan tempat penampungan bagi para tuna wisma, mengingat dia pernah mengalami hal tersebut.

Trailer dari Film “The Pursuit of Happyness”

 
 
 
Ngomong-ngomong, apakah Anda tahu bahwa anak kecil di dalam film ini adalah anak kandung dari Will Smith sendiri? Jadi dari kecil sudah dilatih untuk jadi bintang film nih 🙂

Pelajaran Kehidupan dari Film True Story Ini

Saya dapat memetik beberapa pelajaran penting dari film ini yang merupakan kisah nyata dari seseorang yang berjuang dari nol hingga mencapai impiannya.

  • Anything is Possible atau segala sesuatu itu mungkin. Kalau kita ditanya berapa besar peluang seseorang yang tidak punya rumah, tinggal di jalanan dan punya seorang anak yang harus dijaga dapat menjadi seorang pialang saham yang sukses dan kemudian memiliki perusahaan pialang saham yang sukses? Kita akan secara jujur akan bilang peluangnya nol / tidak ada. Tetapi kisah Chris Gardner membuktikan jika impian dan goal yang ingin dicapai begitu jelas dan kita benar-benar menginginkannya, kesulitan dan tantangan apapun bisa diatasi.
  • Untuk mencapai sukses, jangan buat alasan atas kegagalan kita dan menyalahkan situasi atau orang lain, tetapi ambil tanggung jawab pribadi untuk mengatasi kesulitan yang ada. Chris punya segudang alasan dan alibi untuk kegagalannya. Dia bisa saja menyalahkan istrinya yang tidak mendukung dan meninggalkannya. Dia bisa saja menyalahkan orang yang menawarkan peluang alat kedokteran yang membuat dirinya bangkrut. Dia bisa saja menyalahkan Tuhan atas nasib jeleknya. Dia bisa saja menyalahkan pemerintah yang tidak membantunya. Tetapi Chris tidak membuat semua alasan tersebut. Dia mengambil tanggung jawab dan mengambil tindakan untuk merubah nasibnya. Banyak orang hanya berkeluh kesah dengan situasi yang ada, tetapi seorang pemenang akan ambil tindakan untuk merubah situasi yang ada.
  • Dalam hidup, kita harus mengambil banyak keputusan dan kadang kala keputusan yang kita ambil adalah keputusan yang salah. Itu wajar, sadarilah hal itu! Hanya ada satu orang yang tidak pernah membuat keputusan yang salah dalam hidupnya, siapakah orang itu? Orang yang tidak pernah mengambil keputusan! Untuk sukses, kita perlu berani mengambil keputusan. Jika salah, so what? Kita belajar dari kesalahan itu dan lalu ambil keputusan lain yang lebih baik. Itulah cara kerja kehidupan.
  • Lakukanlah pekerjaan / karir yang Anda senangi dan cintai. Saat Anda melakukan pekerjaan yang Anda senangi, Anda menjadi magnet dan membuat alam semesta mendukung Anda untuk berkembang dengan pesat. Dari buku dan interview yang dilakukan ke Chris Gardner yang asli, dia mengungkapkan betapa dia sejak awal sangat menyenangi segala sesuatu tentang pasar modal. Suasana, kecepatan, kompetisi dan kesenangan yang didapat dari klien yang puas membuat dirinya tertarik untuk terjun total di pasar modal. Jadi temukanlah karir atau bisnis yang Anda cintai, alam semesta akan mendukung Anda!

Website tentang Film The Pursuit of Happyness

Saya sangat terinspirasi dengan kisah Chris Gardner, setelah melihat film ini saya langsung membeli buku The Pursuit of Happyness. Setelah selesai membaca buku itu, saya kemudian juga mencari dan membaca beberapa website yang membahas film ini dan juga  membahas biografi dari tokoh asli Chris Gardner, diantaranya :

Semoga sharing tentang film inspirasi ini memberikan inspirasi dan motivasi baru bagi diri Anda.

Salam Sukses dan Bahagia,

Sukarto Sudjono

Saat artikel ini Anda rasa bermanfaat, silakan share melalui tombol Social Media yang disediakan agar lebih banyak orang mendapat manfaatnya. 

Anda juga bisa meninggalkan komentar atau pertanyaan di bawah ini. Saya berusaha membaca komentar dan menjawab setiap pertanyaan yang masuk.

Sukarto Sudjono
 

I'm an Online Business Coach, Trainer and Blogger. I help people start and build an online business that match their passion and talent. By doing that, I fulfill my life's purpose: To Inspire and Guide People to Living a Successful, Meaningful and Happy Life. I write, share and publish my works thru these websites : BelajarBisnisInternet.com and Sukarto.com.

  • I Ken

    Maaf Pak, mau tanya apakah pernah membaca novelnya? Apakah banyak yg berbeda cerita di dlm novel dengan filmnya? Terimakasih

    • Saya pernah baca buku nya juga. Mirip sih alurnya cuma memang di film di persingkat di banyak bagian, lebih dramatisir agar menarik ditonton 🙂

      thx

      • I Ken

        Oh begitu.. wah terimakasih banyak Pak 😊